Close burger icon

HELLO THERE, SUPER USER !

Please Insert the correct Name
Please Select the gender
Please Insert the correct Phone Number
Please Insert the correct User ID
show password icon
  • circle icon icon check Contain at least one Uppercase
  • circle icon icon check Contain at least two Numbers
  • circle icon icon check Contain 8 Alphanumeric
Please Insert the correct Email Address
show password icon
Please Insert the correct Email Address

By pressing Register you accept our privacy policy and confirm that you are over 18 years old.

WELCOME SUPER USER

We Have send you an Email to activate your account Please Check your email inbox and spam folder, copy the activation code, then Insert the code here:

Your account has been successfully activated. Please check your profile or go back home

Reset Password

Please choose one of our links :

Joony

Author : Admin Music

Article Date : 27/10/2023

Article Category : News

Pelopor skena musik underground Washington D.C., Maryland, dan Virginia, Joony, siap untuk mengukuhkan namanya sebagai salah satu bintang baru hip-hop generasi ini. Joony baru saja mengumumkan sebuah kerjasama yang menarik antara Red Bull Records, label Evgle milik Blxst, dan kolektifnya sendiri, 211. Joony menghadirkan EP 10 lagu terbarunya yang berjudul MEMENTO. Setelah merilis sederet lagu dengan berbagai kolaborator yang memukau seperti Brent Faiyaz, Jordan Ward, dan Highway, musisi asal Maryland yang sedang berkembang pesat ini siap untuk memenangkan hati para pencinta musik di seluruh dunia lewat EP terbarunya.

MEMENTO adalah koleksi musik yang terinspirasi era Y2K yang menampilkan banyak kolaborasi dengan sejumlah musisi seperti Tony Shhnow, TTM Dawg, Lancey Foux, dan Lil Candypaint. Seperti film-film favorit yang hadir di era 2000-an, MEMENTO merupakan representasi langsung dari pemikiran-pemikiran singkat yang menghampiri pikiran Joony yang kini telah menginjak usia 22 tahun. Interlude dalam EP ini berhasil mengikat beragam suara yang menunjukkan musikalitas dan juga kemampuan Joony yang beraneka ragam.

Ketika membahas proyek ini, Joony mengatakan, "Proyek MEMENTO ini seolah-olah adalah suatu kenang-kenangan dari diriku sendiri. Aku membuat lagu-lagu ini pada saat aku berkeliling negara bersama teman-temanku, membuat kenangan, dan lebih mendalamnya lagu-lagu di EP ini juga dibuat saat aku memasuki fase baru karir musikku. Semua interlude yang ada juga menggambarkan cuplikan dari momen-momen yang terjadi di hidupku dan juga percakapan yang direkam sepanjang pembuatan proyek ini, itulah sebabnya dinamakan MEMENTO.

Dua lagu pertama dari proyek ini “INTRO(Hotel)” dan “NEED IT,” merupakan dua lagu yang menentukan arahan sonik lagu yang belum dirilis. Pembuka lagu ini mengajak pendengar masuk ke sebuah adegan seperti dalam film dengan audio dari orang asing yang berinteraksi dengan Joony dan krunya sebelum beralih ke lagu yang terasa mengharukan, “NEED IT.” Lagu yang penuh dengan penjiwaan ini menampilkan lirik-lirik jujur dan tulus tentang perjalanan Joony untuk mencapai ketenaran dan kesuksesan yang dia tahu akan diraihnya. Lagu berikutnya, “CLASSY,” yang menampilkan Tony Shhnow dari Atlanta, menyoroti kemampuannya untuk berlirik sambil menciptakan hook yang catchy.

Video klip untuk "CLASSY" menampilkan Joony yang tengah mengadakan acara ngumpul-ngumpul yang santai bersama temannya, namun pada akhirnya acara tersebut berubah menjadi sebuah pesta yang meriah. Tony Shhnow muncul sebelum lagunya berhenti dan kameranya tiba-tiba memperlihatkan ada darah yang menetes dari langit-langit ruangan. Plot twist, ternyata wanita-wanita yang hadir di pesta tersebut  adalah vampir. Penutup dari video klip ini mengejutkan dan perilisannya cocok dengan musim Halloween yang tiba bulan ini.

Lagu-lagu tambahan seperti “ACT UP” dan “EXPENSIVE CLOTHING” memberikan nuansa enerjetik pada MEMENTO . Produksi yang digarap dan terdengar lebih ceria ini menjadi sebuah contoh yang sempurna betapa dinamisnya Joony sebagai seorang seniman. Inflasi vokalnya dapat dibandingkan dengan Juice WRLD karena suaranya terus menjadi sorotan utama di antara produksi musiknya yang cukup menggoda sepanjang EP ini. Mengambil inspirasi dari Lil Wayne, lirik-lirik yang dinyanyikan dan berbalut auto-tune ini membuat Joony bersinar dalam lagu-lagu seperti “CHEAP”. Lagu outro pada EP ini “HIGHEST IN THE ROOM” memberikan penekanan bahwa Joony akan terus menetap di industri musik dan memiliki potensi yang tiada batas. Berkeinginan untuk terus membuka jalan bagi generasi berikutnya untuk membentuk sebuah skena, Joony tidak akan berhenti sampai dia mencapai aspirasinya untuk cinta, kesuksesan, dan keinginan untuk mendapatkan segalanya.

PERSONAL ARTICLE

ARTICLE TERKINI

Tags:

#Album #Single

0 Comments

Comment
Other Related Article
image article
News

Liqua Ajak Bernostalgia Masa Remaja Lewat Single Berjudul Kudapan

Read to Get 5 Point
image arrow
image article
News

Firstrate Lepas Debut Single Berjudul Springtime

Read to Get 5 Point
image arrow
image article
News

Milledenials Rilis Alternate Version dari Dua Single, Precious Me dan Youth LiFe

Read to Get 5 Point
image arrow
image article
News

God Bless Lepas Album Anthology dalam Format Vinyl di Record Store Day Indonesia 2024

Read to Get 5 Point
image arrow
image article
News

RADWIMPS Bawa Toaka di World Tour Barunya

Read to Get 5 Point
image arrow
image article
News

Blxst Rilis Musik Video dari Single Rewind

Read to Get 5 Point
image arrow
image article
News

The Baby Seals Rilis Debut Album Bertajuk Chaos

Read to Get 5 Point
image arrow
image article
News

Sambut Hari Bumi, Navicual dan Endah n Rhesa Rilis Single Berjudul Segara Gunung

Read to Get 5 Point
image arrow
image article
News

Wasaka Lepas Single Terbaru Berjudul Backbone

Read to Get 5 Point
image arrow
image article
News

Arash Buana Rilis Single tentang Romantika Quarter Life Crisis Berjudul friends

Read to Get 5 Point
image arrow
1 /