Close burger icon

HELLO THERE, SUPER USER !

Please Insert the correct Name
Please Select the gender
Please Insert the correct Phone Number
Please Insert the correct User ID
  • Contain at least one Uppercase
  • Contain at least two Numbers
  • Contain 8 Alphanumeric
Please Insert the correct Email Address
Please Insert the correct Email Address

By pressing Register you accept our privacy policy and confirm that you are over 18 years old.

WELCOME SUPER USER

We Have send you an Email to activate your account Please Check your email inbox and spam folder, copy the activation code, then Insert the code here:

Your account has been successfully activated. Please check your profile or go back home

Reset Password

Please choose one of our links :

Agung Hellfrog: Bermain-main dengan Plug-in

Author : Admin Music

Article Date : 28/09/2021

Article Category : TIPS & GEARS

Plugin berarti alat untuk memproses sinyal digital (digital signal processing) dalam trek sobat ketika sedang rekaman seperti sebagai efek kirim fx (send) atau saluran (channel). Plugin umum yang sering digunakan biasanya terdiri dari equalizer, kompresor, reverb, dan delay. Semuanya dapat menjadi bagian penting dari proses mixing dalam perekaman multi-track. Itu berarti sobat bisa dengan mudah dan relatif murah untuk mendapatkannya.

Artikel ini akan membahas tentang plugin yang meliputi peran dalam proses mixing musik dan cara menggunakannya. Untuk itu, jenis plugin juga menjadi bagian yang tidak bisa dilepaskan jika ingin mengenal dan memahami plugin. Sementara ulasan tentang perbedaan antara plugin asli dan pihak ketiga dibahas dengan harapan bahwa informasi ini dapat dipakai sebagai panduan dalam mencari situs resmi tempat menjual plugin.

Secara sederhana, plugin berguna untuk memproses suara instrumen dalam berbagai cara. Sbat dapat melakukan hal-hal seperti memberikan efek reverb atau delay hingga trik seperti menaikan volume keseluruhan trek (normalize) atau bahkan mengubah nada instrumen. 

Ada dua cara yang bisa dilakukan ketika menggunakan plugin, yakni real-time dan offline. Pemrosesan secara real-time berarti digunakan saat lagu diputar. Teknik ini secara prinsip membuat komputer soat menjadi lebih berat. Oleh karenanya akan mempengaruhi jumlah jumlah plugin yang digunakan secara bersamaan. Seringkali teknik realtime ini digunakan saat proses mixing lagu. Cara kedua adalah Offline, menggunakan plugin secara offline berarti kebalikannya, yakni memproses audio saat lagu tidak diputar. Teknik Offline cukup umum untuk melakukan pekerjaan seperti normalisasi, kuantisasi, transpose, dan pendekatan pemrosesan audio lainnya.

Jenis plugin cukup beragam dan terdiri dari beberapa format. Hal ini terkait dengan peristiwa ketika program perangkat lunak perekaman audio pertama kali dikembangkan, masing-masing produsen menggunakan format mereka sendiri untuk pluginnya. Awalnya tidak ada plugin yang dibuat oleh produsen pihak ketiga, namun saat program perekaman menjadi populer, plugin pihak ketiga mulai tersedia.

Format plugin yang paling populer diantaranya:

Audio Units

Audio Units (AU) adalah format yang dikembangkan oleh Apple untuk OS X. Format ini digunakan dalam program yang berjalan di Mac OS X, seperti Logic dan Digital Performer.

Direct X (DX)

Direct X (DX) adalah format yang dikembangkan oleh Microsoft untuk sistem Windows (maaf pengguna Mac, Anda tidak dapat menggunakan plug-in ini) dan digunakan dalam program seperti SONAR dan produk Cakewalk lainnya. Format DX adalah salah satu format plug-in yang paling umum,

MAS:

Format MAS dikembangkan oleh MOTU untuk Digital Performer. Format plug-in ini tidak umum seperti yang lainnya, dan Digital Performer sekarang menggunakan Audio Units dalam programnya.

RTAS:

Real-Time Audio Suite adalah format plug-in milik Digidesign digunakan pada perangkat lunak Pro Tools LE (dan terkadang Pro Tools TDM). Banyak plug-in RTAS yang tersedia dipasaran.

TDM:

Plug-in TDM adalah plugin berbasis DSP Digidesign untuk sistem Pro Tools TDM. (Digital Sound Processing) singkatan dari pemrosesan sinyal digital.) Plug-in ini adalah plugin berbasis host, yang berarti mereka menjalankan chip DSP untuk Pro Tools, bukan dari prosesor di komputer. Ini memiliki beberapa keuntungan: Sistem tidak tertekan oleh plugin ini. Saat ini hal tersebut bukan masalah sekarang daripada beberapa tahun yang lalu, karena kekuatan pemrosesan komputer telah meningkat pesat.

Pembuatnya diasuransikan terhadap pembajakan. Karena plugin ini memerlukan chip komputer untuk dijalankan, mereka tidak dapat disalin. Hal ini mengakibatkan beberapa plugin yang sangat canggih dikembangkan dalam format ini.

Masalahnya adalah Anda memerlukan sistem Pro Tools TDM (yang mahal), dan plug-in ini jauh lebih mahal daripada rekan-rekan mereka yang tidak berbasis host.

VST

Dikembangkan oleh Steinberg (pembuat Cubase dan Nuendo, di antara program lainnya), plug-in VST digunakan pada komputer Mac dan Windows. Ini adalah format plug-in paling populer dan karena itu Anda menemukan banyak sekali pilihan. 

Perbedaan format ini pad akhirnya menjadi kerugian bagi kita karena kita harus menggunakan plugin yang sesuai dengan format program perekaman yang digunakan. Namun sobat tidak usah khawatir karena sobat dapat menemukan adaptor khusus yang dikenal sebagai wrappers yang membatu sobat untuk menggunakan satu format plugin dalam program yang berjalan pada format lain. Misalnya, banyak orang yang menggunakan Logic atau Digital Performer sebelum OS X.

Oleh karena itu saya mengumpulkan banyak sekali plugin VST atau MAS. Namun, saat beralih ke OS X, plugin ini tiba-tiba menjadi tidak berguna setidaknya sampai FXpansion VST ke AU wrapper diperkenalkan. Jadi intinya sobat tinggal menginstal wrapper dan langsung dapat menjalankan plug-in VST dalam program yang memerlukan plugin AU. Pilihan yang relatif murah ini menyelamatkan banyak orang dari keharusan membuang koleksi plug-in lama mereka.

ARTICLE TERKINI

Tags:

#supergears #Agung Hellfrog #plugin

0 Comments

Comment
Other Related Article
image article
TIPS & GEARS

Seberapa Keren Maxon OD-820 Vintage Series Over Drive?

Read to Get 5 Point
image arrow
image article
TIPS & GEARS

Agung Hellfrog: SOLAR E1.7FBB, Gitar Terbaik Musik Metal

Read to Get 5 Point
image arrow
image article
TIPS & GEARS

Agung Hellfrog: Dark Matter, Pedal yang Harus Dicoba

Read to Get 5 Point
image arrow
image article
TIPS & GEARS

Agung Hellfrog: Positive Grid Spark, Ampli Smart Serbaguna

Read to Get 5 Point
image arrow
image article
TIPS & GEARS

Valeton GP 200: Temukan Rekan Panggung Ideal Kalian

Read to Get 5 Point
image arrow
image article
TIPS & GEARS

Agung Hellfrog: Schecter Rilis Deretan Gitar Ramah Kantong

Read to Get 5 Point
image arrow
image article
TIPS & GEARS

Agung Hellfrog: Flamma Fx100 Multi Efek di Bawah Rp3 Juta, Haruskah Dibeli?

Read to Get 5 Point
image arrow
image article
TIPS & GEARS

Agung Hellfrog: Perlukah Gitar Khusus untuk Bermain Metal?

Read to Get 5 Point
image arrow
image article
TIPS & GEARS

Tips Memilih Gitar Elektrik yang Cocok Bagi Pemula

Read to Get 5 Point
image arrow
image article
TIPS & GEARS

Rekomendasi 4 Gitar Akustik Terbaik untuk Pemula

Read to Get 5 Point
image arrow
1 /